Selasa, 09 November 2010

Misteri Villa Kosong di Bali Part I

Hai ... kenalin nama gue Zevana Arga Ane Angesti ..
gue punya pacar namanya Alvin Jonathan Sindhunata ...
kita sudah pacaran selama 2 tahun ...
tepat 2 hari yang lalu .. orang tua gue dan Alvin pergi ke sebuah Villa di Bali ...
Mereka juga bersama orang tuanya sahabat-sahabat gue ..
Tapi sampai sekarang mereka nggak ada kabar..
Akhirnya keluarga gue yang di Bali ngasih tau gue kalau orang tua
gue hilang di villa itu ...
Dan sekarang gue,, Alvin dan ke-10 sahabat kita mau nyoba ke villa itu
untuk memecahkan misterinya ....

"Kita Bersulang iiaa...." ajak Cakka
Mereka pun bersulang sambil merayakan keberangkatan mereka ke Bali ..

"Eh tapi sudah beli tiket belum ?" tanya Via

"sudah kok .. 12 kan ?? kita kan di beliin tiket sama gubernur Bali
..
hehehe ... sekalian kita juga di bayar ....." jawab Cakka

"enak juga iia jadi detektif" ujar Gabriel

"iia nih kita bisa dapat uang" tambah Zevana

"meski banyak resiko yang harus kita tanggung" ujar Alvin khawatir ..

Semuanya pun menoleh ke Dia ...

"sudahlah jangan mikir yang negatif dulu" saran Shilla

"Ya sudah makan dulu yuk" saran Dea

"iia nih .. mumpung gue yang traktir" tambah Rio membetulkan perkataan Dea

"ciee.. di bela nih .." ledek yang lain

"Sirik aja lo" ujar Rio melet

Akhirnya mereka pun menghabiskan waktu bersama ..

Keesokan Harinya ..

"Nah .. gue sudah siap pergi ke Bali !!" seru Zevana

Dia pun langsung menuju pintu unutk keluar ..

saat ingin membuka pintu di bawah pintu terselip sebuah kertas tanpa
Nama pengirimnya, dan dengan amplop berwarna merah darah

Zevana langsung membukanya ..
di surat itu terselip sebuah Foto ....


Dan disitu juga teselip sebuah kertas memo ...

"Berhati-hatilah selama di Villa .. bawa foto ini kemana-mana ...
karena foto ini akan membantumu memecahkan misterinya"

"apa maksudnya iia ??.. Sudahlah gue bawa aja" ujar Zevana sambil berjalan ke
luar rumah dengan muka penasaran ..

Tiba-tiba seseorang melihatnya

"semoga loe berhasil .... gue selalu dukung kalian ...." Ujar orang itu pelan dan langsung pergi

Zevana langsung membuka pintu mobil Alvin ..
tepat di belakangnya ada mobil Rio yang mengikuti mereka ..
Mereka pun langsung On The Way ke Airport

** Pesawat **
Mereka duduk berpencar ..
Zevana-Shilla-Acha
Sivia-Dea-oik
Alvin-Cakka-Ozy
Gabriel-Rio-Obiet
Pesawat langsung lepas landas menuju Bali ..
Mereka menempuh perjalanan selama 1,5 Jam ..
Zevana hanya menatap jendela pesawat dengan hati yang ketakutan ..
Dia takut akan hilang gak jelas seperti orang tuanya ..
Tapi dia sudah mempunya tekat ..
apapun yang akan terjadi akan dia tanggung ..
itulah resiko seorang "DETEKTIF"
Dia gak mau di bilang Pecundang .. makanya Zevana memberanikan
dirinya untuk menginal di Villa ..

Sesampainya di Bandara Ngurah Rai Bali ...
Zevanadkk di jemput oleh Pemilik Villa itu ..
Dia menyediakan dua buah mobil untuk mereka ..

Sesampainya di Villa itu ..
Mereka hanya bengong melihat keadaannya yang sangat kumuh ..
Setelah diam selama 5 menit mereka di sambut oleh pemandu di Villa itu
sejak kejadian kemaren mereka ada di Villa itu untuk memandu detektif ..
"Hai .. perkenalkan .. saya Sion dan ini Siti .." ujarnya Manis
Zevanadkk pun tersenyum ..

"nah sekarang kalian boleh masuk .. yang cewek ikut Siti yang cowok ikut gue"

Zevanadkk pun mengikuti Siti ke sebuah kamar cewek dengan 3 kasur tingkat dua ..
Mereka diam sejenak melihat kamar itu ...
begitu kotor dan gelap ..

"Nah kalian tidur di sini iia .. maaf berantakan" ujar Siti dan langsung pergi

Keesokan Harinya ..

Zevana bangun paling pagi di antara teman-temannya ..
dia pun keluar kamar namun .. dia kaget melihat sebuah amplop berwarna merah persis dengan amplop yang dia temukan kemarin di rumahnya ..
Zevana langsun mencari amplop yang kemarin .. n
Namun dia tak menemukannya ..
Akhirnya Zevana membuka Amplop itu ..
Dia langsung tersentak kaget dan sangat bingung ..

Apa yang dilihatnya ??

Siapakah pengirim surat itu ??

tunggu di part selanjutnya ....

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar